Sabtu, September 16, 2017

Dulunya Cantik Wajah Wanita ini Mengalami Retak dan Perih Luarbiasa, Ternyata ini Penyebabnya

author photo
Dulunya cantik Wajah Wanita ini Mengalami Retak dan Perih Luarbiasa, Ternyata ini Penyebabnya

Wajah Wanita ini Mengalami Retak dan Perih Luarbiasa, Ternyata ini Penyebabnya - Seorang penderita eksim menderita kondisi medis di mana bercak-bercak kulitnya menjadi kasar dan meradang.

Hal itu disertai lecet yang menyebabkan gatal dan pendarahan, kadang-kadang akibat reaksi iritasi (dermatitis eczematous) namun lebih khas tidak memiliki penyebab eksternal yang jelas

Dilansir dari DailyMail Vivienne Hew (20) dari Dublin, yang telah menderita keluhan kulit yang umum sejak masih muda, takut meninggalkan rumahnya saat orang-orang takut menatap kulitnya yang retak, dingin dan berdarah.


Seorang penderita eksim merusak kulitnya


Vivienne Hew telah menderita eksim sejak masih muda (digambarkan sebelum kulitnya menjadi parah)

3 tahun dia memakai krim steroid yang diduga menjadi penyebabnya

Setelah mengembangkan kecanduan krim yang telah dia resepkan, dia telah menghabiskan tiga tahun terakhir untuk melawan penarikan steroid topikal.

Sekarang, Hew, yang menganggur, rentan terhadap serangan suar yang menyakitkan yang membuat dia dalam penderitaan yang menyengsarakan seperti dia disiram dengan asam.

"Saya mengalami gatal yang benar-benar hebat, hampir seperti itu berasal dari tulang. Bahkan mandi pun terasa sakit. Air terasa seperti asam." ungkapnya.

Bahkan hal itu membuatnya takut untuk membuka pintu bagi yang datang ke tempatnya.

Kulitnya menjadi sensitif sehingga dapat menjadi retak dan luka

Kulitnya menjadi sensitif sehingga dapat menjadi retak dan luka
Hew mengatakan saat ini tidak dapat bekerja dan hanya tinggal di rumah sehingga membuat ibunya yang melakukan segalanya.

"Saya mengalami gatal yang sangat hebat, hampir seperti itu berasal dari tulang." ujarnya.

Untuk mandi saja dikatakan Hew dia akan merasa kesakitan karena akan terasa perih di kulit.

Setelah didiagnosis eksim mulai dari bayi, Hew diberi resep krim steroid.

Namun, alih-alih menghilangkan gejalanya, mereka memicu memar merah yang menyebar ke lengannya.

Selain itu, krim menyebabkan kulitnya membengkak dan dia mulai merasa kedinginan saat tubuhnya berusaha mengatur suhu tubuhnya.

"Gejala-gejalanya jauh di luar eksim. Wajahku akan membengkak dan terbakar, dan kulitnya keluar dan dipipihkan. Sampai pada titik di mana saya menumpahkan begitu banyak, saya harus mengundurkan diri dari tempat tidur dan kamar saya setiap hari." ujarnya.

Gejala Hew tidak hanya bersifat fisik. Saat kulitnya memburuk, dia menjadi sangat cemas karena terlihat di depan umum.

"Saya masih mendapatkan banyak kecemasan tentang hal itu. Aku bahkan takut membuka pintu tukang pos. Saya jarang melihat orang-orang di mata saat saya berbicara dengan mereka karena saya merasa sangat sadar diri." ujarnya.

Dia tidak pernah mendengar orang langsung berbicara buruk kepadanya tapi banyak orang akan memperhatikannya karena penampilannya.

Steroid topikal cukup Merusak

Prihatin bahwa krim yang telah dia resepkan itu lebih merusak,Hew mencari informasi lebih lanjut di internet, di mana dia menemukan Jaringan Ketergantungan Steroid Topikal Internasional.

Kecanduan semacam itu bisa memicu kondisi yang dikenal sebagai penarikan steroid topikal, atau sindrom kulit merah, yang menyebabkan seseorang menderita memar merah yang menyiksa saat mereka mencoba melepaskan krim steroid.

Dia kemudian yaki bahwa kecanduan itulah yang dia derita. Lalu dia bersumpah untuk melepaskan pemakaian krimnya.

Meskipun kemajuannya lamban, dia telah melihat beberapa tanda perbaikan dan telah bersumpah untuk tetap menjalani rutinitas sehari-harinya untuk mandi di laut, mengonsumsi berbagai suplemen dan menghindari pakaian ketat yang terbuat dari bahan sintetis.

Hew menjadi vegetarian dan menyerah gluten setelah mengkhawatirkan dietnya terkait dengan kulitnya.



Dia saat ini berangsur pulih

Dia memiliki akun Instagram untuk menjangkau penderita lainnya.

"Sangat menghibur untuk mendapatkan dukungan itu dan berbicara kepada orang-orang yang tahu apa yang saya rasakan. Saya ingin orang lain menyadari bahwa steroid topikal bisa lebih berbahaya daripada kebaikan sebelum terlambat, jadi mereka tidak harus melalui apa adanya." ungkapnya.(*)

This post have 0 komentar


EmoticonEmoticon

Next article Next Post
Previous article Previous Post