Jumat, April 28, 2017

RANTAI MAKANAN dan Jaring - Jaring Makanan Lengkap dengan Contoh nya

author photo
MereNyaho.Com ~ Selamat datang di Blog MereNyaho, Pada kesempatan kali ini dan di pagi hari yang cerah ini dengan penuh kicauan burung dan aktivitas segar dipagi hari,Kali ini saya akan menuliskan tentang Rantai Makanan dan Jaring Jaring Makanan, semoga mudah dipahami dan dapat bermanfaat bagi anda yang lagi cari informasi mengenai Rantai Makanan Ini.

RANTAI MAKANAN

1. Pengertian Rantai Makanan

Rantai makanan adalah rangkaian peristiwa makan dan dimakan antar makhluk hidup untuk kelansungan hidupnya. Proses makan–memakan ini berdasar urutan tertentu dan berlansung terus-menerus. Dalam ekosistem ini makhluk hidup memiliki perannya masing-masing, mulai dari yang berperan sebagai peroduser, konsumen dan beberapa sebagai dekomposer (pengurai).

Produsen adalah makhluk hidup yang dapat memproduksi zat organik dari zat anorganik. Produsen tidak memakan makhluk hidupnya. Melainkan membuatnya sendiri. Satu-satunya jenis makhluk hidup yang mampu melakukan proses tersebut adalah tumbuhan dengan cara fotosintesis. Contoh dari produsen yaitu alga, lemut dan tumbuhan hijau.

Rantai Makanan Gambar Produsen
Produsen

Konsumen adalah makhluk hidup yang tidak bisa membuat makanannya sendiri dan tergantung kepada organisme lain. Konsumen mengonsumsi organisme lainnya untuk bertahan hidup. Dalam suatu ekosistem yang berperan sebagai konsumen biasanya adalah hewan.

Konsumen dibagi atas beberapa tingkatan dalam suatu rantai makanan. 

Pertama konsumen primer, yaitu hewan yang memakan tumbuhan (herbivora) secara langsung, contohnya sapi, kelinci, dan lain-lain.

Konsumen II (sekunder) yaitu hewan yang memakan konsumen primer (karnivora). Seterusnya konsumen II dimakan oleh konsumen III (tersier). Seterusnya kegiatan makan-memakan berlangsung terus hingga sampai kepada konsumen terakhir atau biasa disebut konsumen puncak. Konsumen puncak adalah tingkatan dari konsumen dimana tidak ada lagi makhluk hidup lain yang memakannya. Seperti singa, beruang, buaya dan tentunya manusia.

Rantai Makanan GAMBAR PRODUSEN DAN KONSUMEN
Produsen dan Konsumen

Dekomposer (pengurai) merupakan pemeran terakhir dalam suatu rantai makanan, dimana organisme ini berperan menguraikan bahan organik menjadi bahan anorganik. Dekomposer mengurai bahan organik dari tumbuhan mati atau bangkai hewan dan mengembalikan nutrisinya ke dalam tanah yang kemudian digunakan oleh produsen untuk berfotosintesis. Dari sinilah siklus rantai makanan dimulai kembali. Dekomposer disebut juga detritivor atau pemakan bangkai. Contoh dari organisme ini  seperti bakteri pembusuk dan jamur.

Rantai makanan GAMBAR PRODUSEN KONSUMEN DAN DEKOMPOSER
PRODUSEN KONSUMEN DAN DEKOMPOSER

Rantai makanan tersusun atas beberapa tingkatan. Tingkatan-tingkatan ini disebut dengan tingkat trofik. Susunan-susunannya dimulai dari produsen hingga dekomposer. Produsen sebagai organisme yang mampu membuat makanan sendiri berada di tingkat trofik pertama. Kemudian konsumen yang memakan produsen berada pada tingkat trofik kedua. Pada tingkat ketiga diduduki oleh konsumen yang memakan konsumen pertama, begitu juga pada tingkat trofik keempat dan seterusnya.

2. Jenis – Jenis Rantai Makanan

Berdasarkan jenis organisme yang menduduki tingkat pertama trofik, rantai makanan di bagi dua yaitu, rantai makanan perumput dan rantai makanan detritus.
a. Rantai makanan perumput (grazing food chain)
Rantai makanan paling sering ditemui dan dikenali. Rantai makanan ini dimulai dari tumbuhan sebagai produsen pada tingkat trofik pertamanya. Contoh dari siklus rantai makanan ini yaitu :
rumput --> belalang --> burung --> ular.


b. Rantai makanan detritus
Rantai makanan ini tidak dimulai dari tumbuhan, tetapi dimulai dari detritivor. Detritivor adalah organisme heterotrof yang memperoleh energi dengan cara memakan sisa-sisa makhluk hidup. Contoh rantai makanan detritus yaitu : serpihan daun (sampah) --> cacing tanah --> ayam --> manusia.

B. JARING – JARING MAKANAN

Jaring-jaring makanan adalah sekumpulan dari beberapa rantai makanan yang saling berhubungan. Rantai makanan hanya bahagian kecil dari sebuah jaring-jaring makanan. Secara alami, makhluk hidup memakan lebih dari satu variasi makanan. Dan satu jenis makhluk hidup yang jadi makanan menjadi mangsa dari beberapa jenis pemangsa. Seperti pada gambar 4 dan 5. Sehingga lebih dari satu rantai makanan yang diperlukan untuk menggambarkan sebuah siklus makan-dimakan yang terjadi dalam suatu ekosistem.

Sebuah jaring-jaring makanan memiliki susunan yang lebih komplek dibanding rantai makanan. Pada jaring-jaring makanan, suatu organisme bisa memakan lebih dari satu organisme lainnya dan sebaliknya satu organisme bisa dimakan oleh lebih dari satu organisme lainnya. Contoh gambar dari jaring-jaring makanan sebagai berikut :

Rantai makanan dan jaring jaring makanan di hutan
Rantai Makanan di Hutan

Rantai makanan dan jaring jaring makanan di Lautan
Rantai Makanan di Lautan

Contoh Rantai Makanan di Sawah

Yang pertama, mari kita bahas tentang contoh rantai makanan di ekosistem sawah. Sawah merupakan ekosistem buatan yang terdiri dari organisme yang nyaris homogen pada semua tingkat trofik. Dalam ekosistem ini, tanaman padi dan rerumputan menjadi organisme autotrof atau produsen yang dapat membuat makanannya sendiri melalui proses fotosintesis. Oleh karena itu, kedua organisme inilah yang menjadi tingkat trofik paling rendah dalam rantai makanan di sawah. Berikut ini contohnya.
  • Energi matahari – Padi – Burung pemakan biji – Ular sawah – Elang – Pengurai.
  • Energi matahari – Rumput – Serangga – Tikus – Ular sawah – Pengurai.
  • Energi matahari – Padi – Tikus – Elang – Pengurai.
  • Energi matahari – Padi – Serangga – Katak – Ular sawah – Elang – Pengurai.
  • Energi matahari – Padi – Keong mas – Katak – Ikan – Ular sawah – Pengurai.
Nah itulah postingan tentang Rantai Makanan dan Jaring Jaring Makanan, semoga informasi ini dapat bermanfaat. Jika masih ada yang belum dimengerti silahkan bertanya melalui kotak komentar di bawah, terimakasih telah berkunjung di MereNyaho.Com dan jangan lupa share ke sosial media kamu dan berikan komentarnya :D

This post have 0 komentar


EmoticonEmoticon

Next article Next Post
Previous article Previous Post